Maglev Train Di Indonesia,Teknologi Masa Depan Untuk Indonesia

    Salam sahabat Muhammad Ali Life, Dewasa ini Kereta Maglev  juga disebut kereta levitasi magnetik atau maglev, kendaraan mengambang untuk transportasi darat yang didukung oleh tarikan elektromagnetik atau tolakan. Kereta Maglev dikonseptualisasikan pada awal 1900-an oleh profesor dan penemu Amerika Robert Goddard dan insinyur Amerika kelahiran Perancis Emile Bachelet dan telah digunakan secara komersial sejak 1984, dengan beberapa jaringan yang beroperasi saat ini dan jaringan luas diusulkan untuk masa depan.Kereta Maglev menggabungkan fakta dasar tentang gaya magnet — seperti kutub magnet saling tolak, dan kutub magnet berlawanan menarik satu sama lain — untuk mengangkat, mendorong, dan memandu kendaraan melewati jalur (atau jalur penuntun). Propulsi dan levitasi kereta Maglev dapat melibatkan penggunaan bahan superkonduktor, elektromagnet, diameter, dan magnet tanah jarang.Suspensi elektromagnetik (EMS) dan suspensi elektrodinamik (EDS).

Maglev train

 
Dua jenis kereta maglev sedang beroperasi. Suspensi elektromagnetik (EMS) menggunakan gaya tarik menarik antara magnet yang ada di sisi dan sisi bawah kereta dan di jalur pemandu untuk melayang di atas kereta. Variasi pada EMS, yang disebut Transrapid dan digunakan di Jerman, menggunakan elektromagnet untuk mengangkat kereta dari jalur pemandu. Daya tarik dari magnet hadir di bagian bawah kendaraan yang membungkus di sekitar rel besi di jalur panduan menjaga kereta sekitar 1,3 cm (0,5 inci) di atas jalur panduan.

Sistem suspensi Electrodynamic (EDS) mirip dengan EMS dalam beberapa hal, tetapi magnet digunakan untuk mengusir kereta dari jalur penuntun daripada menariknya. Magnet ini superkonduktor dan superkonduktor dan memiliki kemampuan untuk menghantarkan listrik untuk waktu yang singkat setelah listrik terputus. (Dalam sistem EMS, hilangnya daya mematikan elektromagnet.) Juga, tidak seperti EMS, muatan kumparan bermagnet dari guideway dalam sistem EDS mengusir muatan magnet pada bagian bawah kereta sehingga melayang lebih tinggi (biasanya di kisaran 1–10 cm [0,4–3,9 inci]) di atas guideway. Kereta EDS lambat diangkat, sehingga mereka memiliki roda yang harus dipasang di bawah sekitar 100 km (62 mil) per jam. Namun, setelah diangkat, kereta digerakkan ke depan dengan tenaga yang disediakan oleh lilitan guideway, yang secara konstan mengubah polaritas karena arus listrik bolak-balik yang memberi daya pada sistem.

Kereta Maglev menghilangkan sumber gesekan utama — yaitu roda kereta api di atas rel — meskipun masih harus mengatasi hambatan udara. Kurangnya gesekan berarti mereka dapat mencapai kecepatan lebih tinggi dari kereta konvensional. Saat ini teknologi maglev telah menghasilkan kereta yang dapat melakukan perjalanan lebih dari 500 km (310 mil) per jam. Kecepatan ini dua kali lebih cepat dari kereta komuter konvensional dan sebanding dengan TGV (Train à Grande Vitesse) yang digunakan di Prancis, yang bergerak antara 300 dan 320 km (186 dan 199 mil) per jam. Namun karena hambatan udara, kereta maglev hanya sedikit lebih hemat energi daripada kereta konvensional.

Manfaat dan biaya

Kereta Maglev memiliki beberapa keunggulan lain dibandingkan dengan kereta konvensional. Mereka lebih murah untuk dioperasikan dan dirawat, karena tidak adanya gesekan guling berarti bahwa bagian-bagian tidak cepat aus (seperti halnya, misalnya, roda pada gerbong kereta konvensional). Ini berarti bahwa lebih sedikit bahan yang dikonsumsi oleh operasi kereta, karena bagian tidak selalu harus diganti. Desain mobil maglev dan kereta api membuat penggelinciran sangat tidak mungkin, dan kereta maglev dapat dibangun lebih luas daripada kereta konvensional, menawarkan lebih banyak pilihan untuk menggunakan ruang interior dan membuat mereka lebih nyaman untuk naik. Kereta Maglev menghasilkan sedikit polusi udara selama operasi, karena tidak ada bahan bakar yang dibakar, dan tidak adanya gesekan membuat kereta sangat sepi (baik di dalam maupun di luar mobil) dan memberikan perjalanan yang sangat mulus bagi penumpang. Akhirnya, sistem maglev dapat beroperasi pada tanjakan yang lebih tinggi (hingga 10 persen) daripada jalur kereta api tradisional (terbatas pada sekitar 4 persen atau kurang), mengurangi kebutuhan untuk menggali terowongan atau meratakan lanskap untuk mengakomodasi trek.


Maglev Train


Selain biaya konstruksi, salah satu faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengembangkan sistem rel maglev adalah bahwa mereka memerlukan penggunaan elemen tanah jarang (skandium, yttrium, dan 15 lantanida), yang mungkin cukup mahal untuk dipulihkan dan disempurnakan. Namun, magnet yang terbuat dari unsur-unsur tanah jarang, menghasilkan medan magnet yang lebih kuat daripada magnet ferit (senyawa besi) atau alnico (paduan besi, aluminium, nikel, kobalt, dan tembaga) untuk mengangkat dan memandu mobil-mobil kereta api melewati jalur pemandu.

 
Sistem kereta Maglev

Beberapa sistem kereta api menggunakan maglev telah dikembangkan selama bertahun-tahun, dengan sebagian besar beroperasi pada jarak yang relatif pendek. Antara tahun 1984 dan 1995, sistem kereta maglev komersial pertama dikembangkan di Britania Raya sebagai antar-jemput antara bandara Birmingham dan stasiun kereta api terdekat, sekitar 600 meter (sekitar 1.970 kaki) jauhnya. Jerman membangun kereta maglev di Berlin (M-Bahn) yang mulai beroperasi pada tahun 1991 untuk mengatasi kesenjangan dalam sistem transportasi umum kota yang disebabkan oleh Tembok Berlin; Namun, M-Bahn dibongkar pada tahun 1992, tak lama setelah tembok itu diturunkan. Pameran Dunia 1986 (Expo 86) di Vancouver termasuk bagian pendek dari sistem kereta maglev di dalam pasar malam.
Beberapa sistem maglev komersial saat ini beroperasi di seluruh dunia. Di Aichi, Jepang, dekat Nagoya, sistem yang dibangun untuk World Fair 2005 masih beroperasi. Panjangnya sekitar 9 km (5,6 mil), dengan sembilan stasiun berhenti pada jarak itu, dan mencapai kecepatan sekitar 100 km (62 mil) per jam. Korean Rotem Maglev beroperasi di kota Taejeŏn antara Taman Expo Taejeŏn dan Museum Sains Nasional, berjarak 1 km (0,6 mil). Sistem maglev komersial terpanjang adalah di Shanghai; mencakup sekitar 30 km (18,6 mil) dan berjalan dari pusat kota Shanghai ke Bandara Internasional Pudong. Namun, Jepang memiliki rencana untuk membuat sistem jarak jauh pada pertengahan abad ke-21 yang menghubungkan Osaka ke Tokyo, jarak 514 km (319 mil). Amerika Serikat tidak memiliki kereta maglev komersial, tetapi beberapa sistem prototipe ada atau sedang dibangun.


Ditinjau oleh : Muhammad Ali
Sumber : Google dan Book

Baca Juga : 

Comments

Name

Email *

Message *